Selasa, 18 Oktober 2016

KOPDAR Bersama Backpacker Seribu Masjid Bapak Syafril S dari Pekan Baru

Sabtu pagi, ketika saya membuka facebook ada beberapa inbox yang belum saya buka, ketika satu persatu saya baca, ada inbox dari salah seorang yang selama ini saya ikuti perjalanannya melalui media sosial facebook. Beliau sosok lelaki yang berusia diatas 50 tahun keatas, sering melakukan perjalanan dengan mengendarai motor dari kota ke kota, tujuannya tak lain mengunjungi masjid masjid yang ada dikota kota yang ia singgahi.

Saya cukup kagum dengan semangat dan keberanian yang Beliau miliki, bagaimana tidak , dengan usia yang tak lagi muda beliau masih sanggup mengendarai motor sendiri dan menempuh jarak berpuluh puluh kilometer pula. Aaaah saya sendiri mungkin tak sanggup melakukannya meski niat itu ada. 

Kadang saya berfikir, apa keluarga Beliau mendukung perjalanannya ? bagaimana sikap anak dan istri beliau ketika melihat si Bapak yang wara wiri dari satu kota ke kota lain dengan mengendarai sepeda motor, sendirian pula. Aaaahh pikiran itu cukup sering berada dibenak saya. Dan terkadang saya berharap harap, semoga Bapak Backpacker seribu masjid ini bisa mampir ke Batam, dan saya ingin sekali berjumpa dengan Beliau, melihat Beliau secara langsung dan bertanya tentang perjalanan beliau selama ini.

Jadilah harapan saya terwujud, ketika inbox dari sang Backpacker seribu masjid ini mengatakan bahwa Beliau sedang berada di Kota Batam. Woow, suatu kebanggaan tersendiri bagi saya bisa berjumpa langsung. Pilihan kami untuk bertemu ialah Masjid Jabal Arafah yang ada di Nagoya, Sepulang kerja saya pun langsung menemui Beliau.

Karena si Bapak cukup mendadak datangnya, saya pun bingung akan memberikan cindera mata apa untuk beliau, akhirnya dengan tangan kosong saya datang menemuinya. Kami duduk di cafe yang ada di area Masjid, dan disanalah kami berbincang2.

Sibapak yang bernama SYAFRIL ini sudah 5 tahun pensiun dari sebuah instansi pemerintahan, artinya usia nya sudah 61 Tahun. Naah 61 tahun loh, masih bisa keliling kota kota diindonesia dengan mengendarai sepeda motor ?? hhmmm Emang anak gak marah pak ? emang ibu gak ngambek pak ditinggal bapak jalan sendiri ??trus bapak tidurnya gimana ? Motor emang bisa dibawa keluar kota gitu ?? Gak pernah ditangkap pak ?dan emang dah berapa banyak masjid yang dikunjungi ?? trus sudah kekota mana aja pak ?? tujuan terakhir ingin mengunjungi masjid dikota mana pak ?? weeleeehh mulutku seperti ketumpahan pertanyaan, heeheheh maklum aja ya,,sudah lama saya memendam pertanyaan tsb, namun kali ini kesampaian di utarakan.

Dengan santai si Bapak menjawab rasa penasaranku, yang pasti Anak2 dan istri Beliau sangat khawatir dengan solo bakcpacker yang Bapak lakuin. Namun gimana lagi, Kemauan Bapak yang keras mungkin membuat keluarga sedikit mengalah. Sampai saat ini sudah 500an masjid yang sudah Bapak kunjungi dari berbagai kota, Namun dari sekian pertanyaan yang aku ajukan, aku sedikit tersenyum dengan jawaban si Bapak yang mengatakan, ingin perjalanan ke seribu masjidnya berhenti di Lombok. Ahaaaiii Lombok pak ??? Ajak saya donk pak...saya juga pengen backpacker ke lombok ni...heheheh ***

Catatan buat saya, bahwa yang namanya traveling itu tidak mengenal usia, ketika hati memang mencintai sebuah perjalanan, ia takkan pernah perduli sejauh mana kaki melangkah, yang ada hanyalah bagaimana sampai ditujuan dengan selamat dan mensyukurinya. Terimakasih Buat Pak Syafril, yang telah menyediakan waktunya untuk bertemu saya, Terimakasih cerita cerita menariknya saat traveling, ***nyali saya kalah ama yang lebih Tua ***  Semoga selalu sehat ya pak, dan tetap jaga kesehatan, agar niat mengunjungi seribu masjid nya kesampaian, Aamiin. :) buat teman2 yang pengen kenalan sama beliau dan ingin kopdar juga liat aja facebooknya Syafril S. Syafril.

Pak Syafril bersama Motor yang menemaninya mengelilingi beberapa kota2 di indonesia

Makan siang di Cafe Masjid Jabal Arafah





12 komentar:

  1. Hebatnya Bapak Safril yang di usia 61 tahun masih sanggup keliling Indonesia dengan motor. Iya memang kalau sudah hobi bakal susah dicegah oleh siapapun ya Mbak. Saya Ikut mendoakan beliau agar sampai ke Lombok. Amin

    BalasHapus
  2. Mbak sarah. Si bapak kereen oiii. Super duper kece. Sehat terus ya pak.amin

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya loh, usia 61 th...masih berani motoran keliling pulau jawa.sumatera..makanya semangat dan keberanian Beliau yang bikin saya salut..

      Hapus
  3. Wah bisa dicontoh bapak ini. Semoga saya juga seperti itu, punya semangat yang tinggi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selama traveling itu bagian dari diri kita,, saya yakin bg uma juga akan memiliki semangat utk terus menikmati wisata dunia..

      Hapus
  4. Lihat si bapak, jadi menumbuhkan keinginan dalam diri ini. Halah

    dulu pingin banget pakai motor keliling Indonesia, Tapi sayangnya nggak dpt restu dari Ortu dan suami. Tak apa2 lah.

    Semoga sehat dan nyaman dalam perjalanan pak

    BalasHapus
    Balasan
    1. karena kita wanita ya mbak..resiko lebih besar jalan sendiri pake motor walau dihati menggebu ingin...

      Hapus
  5. Bapaknya kelihatan bersahaja banget ya kak, semoga sehat terus dan ga sakit di jalan.
    Kasihan juga istrinya pasti tiap hari khawatir dengan keadaan suaminya, tapi yg namanya tekad sudah bulat, susah ditentang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. tubuhnya besar tinggi loh...motornya juga sudah modifikasi...semangat nya tinggi...jangan sampai kita yang mudah kalah semangat..hahaha

      Hapus
  6. Bapaknya kelihatan bersahaja banget ya kak, semoga sehat terus dan ga sakit di jalan.
    Kasihan juga istrinya pasti tiap hari khawatir dengan keadaan suaminya, tapi yg namanya tekad sudah bulat, susah ditentang.

    BalasHapus
  7. Aamiin.... seperti kak cumi juga yang selalu berbagi info wisata

    BalasHapus